Review Bulanan OctaXF: Bulan Yang Penuh Gejolak Untuk Pasar

 

Review bulanan blog octa fx

Ringkasan Utama

  1. The Fed kemungkinan besar akan mulai memangkas pembelian obligasi pada bulan November.
  2. SPX500 turun tajam dari 4.539 menjadi 4.306 dalam waktu satu bulan. 4.306,10 (-233 poin)
  3. Dolar AS mundur setelah mencapai level tertinggi satu tahun. USDX 94,23. (+1591 poin)
  4. Emas mengalami penurunan bulanan terbesar sejak Juni. USD1.750 (-5120 poin)
  5. Minyak naik karena investor khawatir tentang permintaan global. USD79,10 (+USD8,82)
  6. Bitcoin pulih karena berita positif. USD47.581 (+USD1.295)
Indeks

"Perubahan bulanan: SPX500 -3,46% "

Pada awal bulan, SPX500 mencapai level tertinggi sepanjang masa di 4.539,23. Dari level itu, indeks mulai menurun, yang didorong oleh kekhawatiran tentang potensi kegagaglan Evergrande Tiongkok, plafon utang AS, dan tekanan harga yang lebih tinggi.

Semua sektor utama, kecuali saham energi dan teknologi, mengalami penurunan. Pergeseran hawkish the Fed pada kebijakan moneter menggerakkan investor ke industri yang paling diuntungkan dalam kebangkitan perekonomian negara di masa depan. September adalah bulan yang biasanya bergejolak untuk ekuitas Amerika, karena menandai akhir tahun fiskal dan kuartal ketiga.

Di sisi lain, nada hawkish Fed pada pengurangan pembelian obligasi telah membantu DXY mencapai level tertinggi tahun ini di 94,49. Namun, angka klaim pengangguran yang lemah tidak membuat indeks ini menutup kuartal dengan positif. Hal yang sama terjadi dengan Obligasi Surat Utang 10 Tahun Pemernitah AS. Hasil naik menjadi 1,539%, level yang terakhir terlihat pada pertengahan Juni. Namun kemudian, kuartal ini berakhir pada 1,515% karena pembicaraan anggaran dan plafon utang.

Mata Uang

"Perubahan bulanan: EURUSD -1,65%, GBPUSD -1,31%, USDJPY +1,06%, NZDUSD -1,35% 

EURUSD mempertahankan tren bearish-nya selama sebulan penuh dan menutupnya di level 1,15722. Pasangan ini secara konsisten melewati empat level 'angka besar' turun dari level tertinggi bulan September di 1,19086. Selain itu, ECB membuat pengumuman aneh tentang rencana pengurangan pembelian obligasi, dengan menamakannya sebagai 'pemangkasan' dan tidak menyatakan periode yang pasti. Pada saat yang sama, inflasi Jerman mengalami percepatan tertinggi sejak tahun 1997. Zona Eropa akan menghadapi lonjakan tertinggi pada item energi tahun ini dan tahun mendatang, karena musim dingin yang akan datang akan membuat energi menjadi jauh lebih tinggi.

GBPUSD menutup bulan ini di 1,34680. Sebelumnya, Gubernur BoE menunda antisipasi pencapaian level output prapandemi negara itu selama satu atau dua bulan ke depan. Penundaan ini melemahkan pound, tetapi data PDB berikut menunjukkan bahwa perekonomian nasional tumbuh lebih dari yang diperkirakan sebelumnya. Mengenai rilis PDB G7 terbaru, perekonomian Inggris berada pada level yang sama dengan Jerman. Dan mengingat keuntungan dari inflasi yang lebih rendah, BoE mungkin memimpin dan menaikkan suku bunga lebih cepat dari Jerman.

USDJPY melampaui 112,00, level yang sebelumnya dicapai pada Februari tahun 2019. Pasangan ini telah naik sepuluh hari terakhir bulan September berturut-turut, yang didorong oleh kekuatan greenback dan pelambatan aktivitas manufaktur Jepang. USDJPY naik ke zona jenuh beli dan menutup bulan ini di 111,269 karena adanya koreksi. Perekonomian terbesar ketiga di dunia telah mengalami kerugian akibat pembatasan COVID-19. Selain itu, keputusan terbaru BoJ untuk membiarkan kebijakan moneternya tidak berubah menunjukkan yen akan melemah di masa depan.

RBNZ menunda kenaikan suku bunga pada Agustus karena kasus COVID-19 yang baru ditemukan. Sebulan kemudian, perekonomian negara itu mulai mengalami percepatan pertumbuhan. Data PDB, bersama dengan data tingkat pengangguran, menunjukkan angka yang lebih baik. Itu artinya bahwa pasar telah memperkirakan kenaikan suku bunga untuk pertemuan pekan ini. NZDUSD mengakhiri bulan ini di 0,68895 dengan kenaikan lebih dari 1% dalam dua hari perdagangan terakhir bulan September.

Emas

"Perubahan bulanan: XAUUSD –2,63% "

Emas turun ke USD1.721 setelah the Fed mengumumkan pengurangan stimulus bank sentral pada bulan November dan kenaikan suku bunga pada tahun 2022. Penurunan ini cenderung mengangkat imbal hasil obligasi, meningkatkan biaya peluang memegang emas tanpa bunga.

Namun demikian, kebangkrutan pengembang besar asal Tiongkok, Evergrande, dan memburuknya pasar tenaga kerja AS mendukung harga emas. Pengajuan tunjangan pengangguran AS secara tak terduga naik selama tiga pekan di bulan September. Dolar jatuh setelah laporan tersebut, mendorong harga emas batangan naik menuju USD1.758 pekan lalu. Pasar tenaga kerja yang memburuk dapat mendorong Federal Reserve untuk menunda pengurangan paket stimulus.

Minyak

"Perubahan bulanan: XBRUSD +12,34% "

Pada bulan September, minyak mencapai USD79,90 per barel, hanya sedikit dari level tertinggi dalam tiga tahun terakhir, di tengah ekspektasi bahwa para menteri OPEC akan mempertahankan kecepatan yang stabil dalam meningkatkan pasokan. Laporan bahwa Tiongkok ingin membeli lebih banyak minyak dan pasokan energi lainnya untuk memenuhi permintaan yang meningkat telah mendukung minyak berjangka.

Bloomberg mengatakan bahwa pejabat pemerintah Tiongkok 'memerintahkan perusahaan energi milik negara untuk mengamankan pasokan minyak untuk musim dingin ini dengan segala cara'.

Sementara itu, persediaan minyak mentah AS yang berulang kali menurun menunjukkan kenaikan tak terduga pada pekan terakhir bulan September. Analisis mengatakan bahwa kenaikan harga minyak, gas, batu bara, dan listrik memberi tekanan inflasi di seluruh dunia dan memperlambat pemulihan. Hal itu sangat mungkin menjadi alasan OPEC+ untuk mempertimbangkan melangkah melampaui kesepakatan saat ini dan meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari (BPD) selama pertemuannya pada tanggal 4 Oktober. Empat sumber OPEC+ mengatakan produsen sedang mempertimbangkan untuk menambahkan lebih dari kesepakatan yang dibahas.

Mata Uang Crypto

"Perubahan bulanan: BTCUSD +3,74% "

Pada awal bulan, bitcoin turun ke USD39.500 setelah ancaman dari Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) terhadap bursa kripto Coinbase. Namun demikian, pemulihan menuju USD48.000 adalah momen paling penting untuk bitcoin dalam beberapa pekan terakhir. Alasan utama kenaikan bitcoin dan seluruh pasar kripto adalah berita positif. Kepala the Fed Jerome Powell mengatakan bahwa AS tidak akan mengikuti contoh Tiongkok dan tidak akan melarang mata uang kripto. Ia berbicara pada pertemuan Komite Layanan Keuangan DPR dengan Menteri Keuangan Janet Yellen, kata CoinDesk. Kata-kata Powell memengaruhi seluruh pasar kripto, bukan hanya investor Amerika. Pasar Amerika adalah salah satu yang terbesar untuk mata uang kripto, dan keputusan regulator AS memengaruhi proyek di seluruh dunia.

Sebelumnya diketahui bahwa bursa kripto terbesar di Amerika Serikat, Coinbase, akan mengajukan proposal kepada otoritas federal untuk mengatur pasar kripto. Banyak lapoan mengatakan bahwa platform ini sedang mempersiapkan inisiatif untuk membuat kerangka peraturan untuk industri aset digital dan Coinbase akan segera memublikasikannya. Sistem pembayaran Visa telah mengumumkan pengembangan jaringan blockchain untuk konversi token, koin-koin yang stabil, dan mata uang digital nasional yang mudah dan cepat. Pada bulan Oktober, target yang paling mungkin untuk mata uang kripto pertama ini adalah USD60.000.


0 komentar:

Posting Komentar